Budi Daya Semut Rangrang Sangat Menggiurkan

Semut Rangrang (Jawa : Ngangrang) adalah semut dengan ukuran yang lumayan besar, dan semut ini lah penghasil kroto yang bagus. Kroto adalah pakan ternak untuk burung ocehan kita. Harga kroto cenderung naik setiap waktunya, karena selain susah didapat, keberadaan sarang semut juga semakin sedikit, diakibatkan karena banyaknnya lahan yang sudah alih fungsi.

Budi daya semut Rangrang ini sangat menggiurkan, betapa tidak tanpa modal yang relatif besar, namun apabila berhasil bisa mendapatkan keuntungan yang relatif besar.

Berikut ini adalah tips budidaya semut rangrang, semoga bermanfaat

Langkah-langkah budidaya kroto
1. Siapkan Media Budidaya Semut Ngangrang
Media yang di gunakan dapat menggunakan toples kecil kemasan sosis, biasanya di jual dengan harga Rp.1000 sampai Rp.2000 untuk satuannya.
Lubangi media tersebut pada sisi sampingnya.

2. Siapkan Rak Untuk Menempatkan Media Budidaya.
Sebelum kita mencari semut penghasil kroto, kita siapkan rak untuk menempatkan toples sebagai sarang semut rangrang.
Supaya semut tidak melarikan diri, kaki-kaki rak diolesi gemuk, atau bisa juga menggunakan kain yang sudah dicelupkan ke dalam oli bekas, kemudian ikatkan kain tersebut pada kaki-kakinya.
Kaki-kaki rak ini harus sering kita cek minimal seminggu sekali.

3. Mencari Semut Ngangrang Di Alam
Cari bibit semut rangrang di sekitar tempat tinggal kita, atau di daerah perkebunan.  Biasanya kalau di situ ada satu sarang semut, kita akan mendapatkan minimal 3 sarang semut yang ada di sekitar daerah sarang pertama yang kita dapatkan.
Jarang sekali ditemui ada satu sarang semut, tanpa ada sarang-sarang yang lain di sekitarnya.

Setelah menemukan satu sarang, kita potong ranting-ranting dari dedaunan yang di jadikan sarang oleh semut, kemudian kita masukkan kedalam kantong plastik, kemudian kita ikat.
Untuk mencari sarang semut rangrang, sebaiknya di kerjakan minimal oleh 2 orang, satu orang bertugas memotong sarang, satu lagi yang menyiapkan kantung plastik dan mengikatnya.
Apabila lokasi sarang tidak terlalu tinggi, kita bisa mengambilnya sendirian dengan cara yang cepat akan tetapi tetap berhati-hati. Jangan sampai semut bubar sebelum sarang di masukkan ke dalam kantung plastik. Hal ini sering terjadi karena kita merasa panik.

4. Masukkan Semut Ke Dalam Toples.
Setelah kita mendapatkan sarang semut,  kita ambil sebuah ember.
Lapisi ember tersebut dengan tepung kanji pada bagian samping bagian dalam, supaya semut tidak merambat keluar.

Lumuri tangan kita dengan tepung kanji, kemudian kita buka sarang dengan pelan-pelan di dalam ember yang sebelumnya sudah di lumur dengan tepung kanji,  pisahkan daun-daun yang menjadi sarang semut dari semut, setelah semua semut masuk ke dalam ember, waktunya memasukkan ke dalam toples yang sudah kita siapkan sebelumnya.
Supaya tidak kesulitan dalam memasukkan semut ke dalam toples,  bisa gunakan corong yang terbuat dari kertas nasi, di mana bagian halusnya kita lumuri juga dengan tepung kanji.
Jadi ketika semut kita masukkan, dia akan mudah tergelincir kedalam toples, kemudian tutup segera toples tadi.

Untuk menjaga peperangan antar koloni, sebaiknya satu sarang satu toples.
Toples-toples tersebut sebelumnya kita lubangi sebesar rokok, kemudian kita tutup dengan isolasi. Lakukan karantina minimal dua hari.

Setelah dua hari, kita buka.
Hal ini di lakukan untuk mengantisipasi pertarungan antar koloni, kalau toples langsung di buka, semut akan bertarung dan mati semua karena saling membunuh. / wiraternak.com

4 Responses to "Budi Daya Semut Rangrang Sangat Menggiurkan"

  1. Hei, kamu sudah dengar musik ini belum??? saya menemukannya di youtube dan ternyata keren banget... coba deh dengerin....

    BalasHapus
  2. kenapa semutnya ga satu sarang aja

    BalasHapus